Total Tayangan

Senin, 01 Februari 2010

JALAN HIDUP KITA

saya tidak akan pernah tahu
Kejadian 13:14-17
TUHAN berfirman kepada Abram, setelah Lot berpisah dari dia, "Angkatlah mata Anda dari mana Anda berada dan melihat utara dan selatan, timur dan barat. Semua tanah yang Anda lihat saya akan memberikan kepada Anda dan keturunan Anda selamanya. Aku akan membuat keturunanmu seperti debu tanah, sehingga jika ada yang dapat menghitung debu, maka keturunan Anda bisa dihitung. Pergilah, berjalan melalui pelosok tanah, karena aku memberikannya padamu. "

Satu hal yang perlu kita ketahui tentang Abram adalah iman kepada Allah adalah apa yang dikenal. Tapi setelah bertahun-tahun ia mulai bertanya-tanya tentang ahli waris.

Kejadian 15:2,3
2 Tetapi Abram berkata, "Wahai Penguasa TUHAN, apa yang bisa Anda berikan sejak aku tetap punya anak dan orang yang akan mewarisi estat saya adalah Eliezer dari Damaskus?" Dan Abram berkata, "Kau telah memberiku tidak ada anak, jadi seorang pelayan di rumah tangga saya akan menjadi ahli waris."

Tuhan lagi berbicara kepada Abram.

Kejadian 16:4-6
Lalu firman TUHAN datang kepadanya: "Orang ini tidak akan menjadi ahli waris, tetapi anak yang berasal dari tubuh Anda sendiri akan menjadi ahli waris." Dia membawanya keluar dan berkata, "Lihat ke arah langit dan menghitung bintang-bintang???? Jika memang Anda dapat menghitung mereka." Lalu ia berkata kepadanya, "Jadi, anak Anda akan menjadi." Abram percaya TUHAN, dan ia dikreditkan hal itu kepadanya sebagai kebenaran.

Abram dikreditkan sebagai kebenaran karena kepercayaan kepada Tuhan.

Ok yang kedua kali Allah mengatakan kepada Abram bahwa ia akan memiliki anak. Abram berbicara dengan Tuhan tentang banyak hal dan sering membuat janji-janji Allah kepada Abram. Bukan saja Allah membuat janji-janji kepada Abram tapi dia juga, selalu mengikuti melalui dengan janji-janji itu. Kecuali untuk yang satu ini janji. Janji sebuah heir.Abram hanya terus menunggu dan menunggu, dan masih ada.

Apakah Anda pernah merasa seperti Tuhan membuat janji kepada Anda, tapi tidak pernah menjadi kenyataan. Saya miliki dan aku tidak tahu harus berbuat apa. Aku terus mencari cara untuk membantu Tuhan bersama. BIG! BIG! KESALAHAN!!

Kejadian 16:1-4
Sekarang Sarai, istri Abram, telah melahirkan dia punya anak. Tapi dia punya hambanya perempuan Mesir bernama Hagar, sehingga ia berkata kepada Abram, "TUHAN telah membuat saya dari mempunyai anak. Pergilah, tidur dengan hambanya perempuan saya, mungkin saya dapat membangun sebuah keluarga melalui dirinya." Abram setuju dengan apa kata Sarai. Jadi setelah Abram telah tinggal di Kanaan sepuluh tahun, Sarai istrinya membawanya hambanya perempuan Mesir dan memberinya Hagar kepada suaminya untuk menjadi istrinya. Ia tidur dengan Hagar, dan dia hamil.

Jika Tuhan membuat janji kepada kita, percaya. Yang akan terjadi. Apakah itu selalu terjadi dalam kerangka waktu yang kita harapkan? Tidak, dan kadang-kadang kita kehilangan iman dan menyerah? Selalu, dan apa hal pertama yang kita lakukan? Kami mencoba membantu Tuhan.


Kejadian 17:15,16
Allah juga berkata kepada Abraham, "Mengenai Sarai istrimu, Anda tidak lagi memanggilnya Sarai; namanya akan Sarah. Aku akan memberkati dia dan pasti akan memberikan seorang anak dengan dia. Aku akan memberkati sehingga ia akan menjadi ibu bangsa-bangsa; raja-raja bangsa-bangsa akan datang dari dia. "

Iman adalah sesuatu yang lucu. Kadang-kadang Anda hanya tidak bisa percaya.

Kejadian 17:17
Abraham jatuh tertelungkup, ia tertawa dan berkata kepada dirinya sendiri, "Apakah seorang anak akan lahir untuk seorang pria seratus tahun? Apakah Sarah melahirkan anak pada usia sembilan puluh?"

Kejadian 17:19
Kemudian Allah berkata, "Ya, tapi istrimu Sarah akan melahirkan seorang anak laki-laki, dan Anda akan memanggilnya Ishak. Aku akan mengadakan perjanjian-Ku dengan dia sebagai perjanjian yang kekal untuk keturunannya mengejarnya.

Sekarang Allah telah membuat perjanjian dengan Abraham, dan Abraham berpikir bahwa dengan memiliki anak dengan Hajar ini akan berada di tempat ahli warisnya akan berasal dari. Tapi Tuhan berkata perjanjian-Nya akan datang dari keturunan Sarah.

Genesis17: 21
Tetapi Aku akan mengadakan perjanjian dengan Ishak, yang Sarah akan sanggup Anda saat ini tahun depan. "

Ini adalah ketiga kalinya Allah mengatakan kepada Abraham bahwa ia akan mudah untuk menghitung debu maka akan
keturunannya. Abraham berumur 99 tahun sekarang, dan Sarah adalah sekurang-kurangnya 90.

Kejadian 18:10-12
Lalu TUHAN berkata, "Aku pasti akan kembali kepada Anda tentang hal ini tahun depan, dan Sarah istri Anda akan memiliki seorang putra." Sekarang Sarah sedang mendengarkan di pintu masuk tenda, yang di belakangnya. Abraham dan Sarah sudah tua dan lanjut umurnya, dan Sarah sudah melewati usia melahirkan anak. Jadi Sarah tertawa sendiri sambil berpikir, "Setelah saya lelah dan tuanku sudah tua, akan saya sekarang memiliki kesenangan ini?"

Jadi saya sering bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika Abraham akan berpikir, aku tidak akan percaya Tuhan kali ini, aku mencoba dan tua dan aku hanya tidak akan intim dengan Sarah. Aku bertanya-tanya berapa kali dalam hidup kita telah kita menyerah pada Allah dan hanya berpikir itu tidak akan terjadi. Berapa banyak mukjizat telah kita biarkan berlalu begitu saja? Kita kadang-kadang bisa letih menunggu Tuhan kami. Mudah untuk percaya hal-hal kecil tetapi Dia mengatakan kepada kita ketika Dia membuat satu janji besar dalam hidup kita dapat kita percaya?

Kejadian 21:
6 Sarah berkata, "Tuhan telah membawa saya tawa, dan semua orang yang mendengar tentang hal ini akan tertawa dengan saya."
7 Dan ia menambahkan, "Siapa yang akan mengatakan kepada Abraham bahwa Sarah akan perawat anak-anak? Namun, saya telah melahirkan dia seorang anak di usia tua."

Pada waktu tawa akan mereda dan kenyataan akan ditetapkan dalam, karena Allah akan bertanya satu hal lagi Abraham. Dia akan dia menyerah begitu sangat karunia Dia telah berjanji Abraham.

Kejadian 22:
1 Beberapa waktu kemudian Allah menguji Abraham. Dia berkata kepadanya, "Abraham!" "Aku di sini," jawabnya.
2 Kemudian Allah berkata, "Ambillah anakmu yang tunggal itu, Ishak, yang engkau kasihi, dan pergi ke daerah Muria. Kurban dia di sana sebagai korban bakaran pada salah satu gunung saya akan bercerita tentang."

Tentu saja Anda tahu apa yang terjadi selanjutnya. Ujian sejati bagi Abraham adalah bagaimana ia bisa percaya bahwa Tuhan akan menghancurkan dia sangat karunia yang Dia telah berjanji? Aku ingin tahu apakah ada dari kita bisa melakukan langkah berikutnya ini.

Kej. 22
3 Pagi-pagi Ibrahim bangun dan memasang pelana keledainya. La membawa dua orang pelayan dan putranya Ishak. Ketika ia sudah cukup memotong kayu untuk korban bakaran itu, ia berangkat ke tempat Allah telah memberitahunya tentang.

Aku punya masalah yang sama. Saya telah diberi banyak mukjizat dalam hidupku. Saya telah dirawat untuk beberapa awesome karunia, tetapi setiap kali Tuhan kita telah meminta saya untuk mengorbankan mereka saya telah enggan untuk melakukannya. Aku akan mengatakan bahwa saya juga telah kehilangan banyak dari mereka hadiah, dan sekarang menoleh ke belakang saya heran jika saya akan bersedia untuk memberi mereka kembali akan saya telah mampu menyimpannya?
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar


alamat YM absan
4l4m4t blo9 4b54N
•^_^ • RINTIHAN HATI • ^_^ • RATAPAN ANAK NEGERI • ^_^ • RINTIHAN ANAK DESA • ^_^ • SUMBER ALKITAB • ^_^ • PAPUA NEGERIKU • ^_^ • CERITA KU • ^_^•KEHIDUPAN ANAK DESA • ^_^ • SUMBER ALKITAB • ^_^ • PAPUA NEGERIKU • ^_^ • KEHIDUPAN ANAK PAPUA • ^_^•

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Affiliate Network Reviews